Luncurkan Strategi Nol Bersih untuk Ibu Kota Baru, Indonesia Dapat Dukungan dari ADB

Liputan6.com, Dubai Ibu Kota Baru Indonesia yang bernama Nusantara siap menjadi kota dengan nol emisi karbon atau bahkan negatif emisi pada 2045. Berkaitan dengan hal tersebut, Asian Development Bank (ADB) mendukung pengembangan Strategi Nol Bersih (Net Zero Strategy) untuk Ibu Kota Nusantara (IKN) yang diluncurkan di sela-sela COP28 di Dubai pada (3/12). 

Strategi tersebut berfungsi sebagai ‘kompas’ bagi Otorita Ibu Kota Nusantara (OIKN) dalam merencanakan, mengembangkan, dan mengelola kota untuk mencapai netralitas karbon pada 2045. Ada lima area fokus OIKN untuk mencapai kota nol bersih. Pertama, kehutanan dan penggunaan lahan lainnya dengan membalikkan deforestasi menjadi reboisasi. 

Kedua, energi dengan tidak menggunakan bahan bakar fosil untuk energi, listrik, dan transportasi. Ketiga, proses produksi dan penggunaan produk yang fokus pada desain dan material bangunan hijau. Keempat, pengelolaan sampah, dengan mempromosikan pendekatan ekonomi sirkular melalui sistem Kurangi (Reduce), Gunakan Kembali (Reuse), dan Daur Ulang (Recycle). Kelima, pertanian, yaitu menciptakan pertanian yang ramah iklim dan mendorong praktik pertanian regeneratif untuk mengurangi emisi gas rumah kaca. 

Berkaitan dengan strategi tersebut, Direktur Jenderal ADB untuk Asia Tenggara, Winfried Wicklein mengaku bahwa dukungan tersebut menjadi suatu kehormatan bagi ADB untuk dapat bermitra dengan OIKN dalam penyusunan strategi, dimana akan menjadi perjalanan bersejarah dalam mewujudkan Nusantara sebagai kota di dalam hutan dengan hutan di dalam kota. 

“Strategi ini tidak hanya menyajikan aksi nyata yang mewujudkan visi Indonesia yang modern dan berkelanjutan, namun juga mewakili upaya nyata Indonesia dalam memerangi perubahan iklim, dan berkontribusi pada aksi iklim yang lebih luas di Asia dan Pasifik,” ujar Winfried. 

Menyambut pernyataan Winfried, Kepala Otorita Ibu Kota Nusantara, Bambang Susantono menjelaskan bahwa Nusantara merupakan kota pertama di Indonesia yang memiliki Strategi Nol Bersih, dan pihaknya secara khusus berterima kasih kepada para mitra, seperti ADB atas dukungan yang diberikan. 

Baca Juga  Potret Jalan di Parung Panjang Bogor yang Rusak Parah Akibat Truk Tambang

“Hal ini membawa kita lebih dekat untuk mewujudkan visi Nusantara sebagai ibu kota modern yang bertujuan untuk menyeimbangkan pengurangan emisi, pertumbuhan ekonomi hijau, keadilan iklim, ketahanan iklim, dan pembangunan yang inklusif secara sosial,” ujar Bambang. 

Sementara itu, Departemen Luar Negeri dan Perdagangan Internasional Australia telah memberikan dukungan finansial, yang dikelola oleh ADB, untuk pengembangan Strategi Nusantara Net Zero. 

OIKN dibentuk pada Maret 2022 sebagai lembaga setingkat kementerian langsung bertanggung jawab kepada Presiden Republik Indonesia. Otorita ini bertugas melaksanakan perencanaan dan pembangunan ibu kota baru, serta mengawasi perpindahan lembaga pemerintahan ke ibu kota baru dan, pada akhirnya, akan menjadi pengelola kota tersebut.

ADB berkomitmen mencapai Asia dan Pasifik yang makmur, inklusif, tangguh, dan berkelanjutan, serta terus melanjutkan upayanya memberantas kemiskinan ekstrem. Didirikan pada 1966, ADB dimiliki oleh 68 anggota, di mana 49 di antaranya berada di kawasan Asia dan Pasifik.

 

 

(*)

Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *